Sains dan Metafisika

Sains memberitahu Anda bagaimana: Metafisika memberitahu Anda mengapa.

Pengetahuan tentang bagaimana itu terbatas pada ilmu pengetahuan. Pengetahuan tentang mengapa adalah domain metafisika. Untuk mengidentifikasi objek, ilmu melihat objek, baik itu apel, pohon, hewan atau spesies manusia (spesies lain dari keledai manusia dan simpanse, pada dua kaki, disertakan) dan meneliti itu menurut bukti empiris eksperimental.

Ilmu percaya apa yang dilihatnya, sesuai dengan verifikasi tepat di laboratorium. Saat mengamati, planet bintang-bintang dan galaksi, ini tidak dapat dikurangi dengan ukuran laboratorium ilmuwan, sehingga ilmuwan harus masuk ke alam semesta terbuka untuk memeriksa, menganalisa dan menyimpulkan pengetahuannya.

Apakah itu hipotesis bigbang atau masalah lubang hitam, struktur DNA genetik, atau Max Planck Wall, atau teori relativitas umum Einstein, ditambah dengan teori kuantum, atau rekayasa nano, ilmu pengetahuan menunjukkan hubungan dalam segala hal yang masuk akal terhadap bukti ilmiah dan bukti.

Ide obyek, dalam pikiran ilmuwan, harus jelas, tidak ambigu, sederhana dan langsung, jelas dan tunduk pada verifikasi oleh semua ilmuwan lain, manusia atau sebaliknya.

Sayangnya, ilmu pengetahuan berhenti pada batas-batas pengetahuan. Untuk melihat salah satu aspek dari alam, bintang, galaksi, alam semesta dan keberadaan kita (string-dimensi yang lebih rendah dari flip sayap seekor kupu-kupu), tetapi sebagian orang sombong karena ilmu pengetahuan yang ia miliki, mereka menolak untuk pergi bertanya lebih jauh tentang dari mana asal makhluk hidup, keberadaan, sifat, esensi, dan finalitas dari suatu hal.

Tapi, Einstein lebih sederhana daripada kebanyakan ilmuwan, dia mengenali ukuran sendiri nya tidak signifikan dibandingkan dengan apa yang dunia menyajikan kepadanya. Dia mengaku ketidakmampuan untuk melampaui pengetahuan, ia menegaskan misteri itu semua: “Kami mengerti sangat sedikit tentang kehalusan alam semesta dengan pikiran lemah kita”, katanya.

Bagaimanapun, manusia harus bertahan hidup dan ilmu pengetahuan adalah satu-satunya alat untuk kelangsungan hidup, sebelum manusia merusak alam dan dunia.

Jika Anda bertanya mengapa kita muncul, kami dan sekitar dua juta spesies hewan, sehingga mengagumkan begitu berbeda dan sangat mempesona, dia akan mengambil napas dalam-dalam dan dengan terpaksa mengatakan, saya tidak tahu.

Ilmuwan tidak pernah bertanya bagaimana mengapa, selalu. Dalam hal ini ia adalah terbatas pada apa yang ia lihat dan dapat membuktikan. Jadi pertanyaan mengapa lolos ilmuwan dan dibiarkan terbuka lebar untuk metafisika tersebut.

Metafisika tidak terlihat pendek dan terbatas pada masuk akal atau apa alam dapat menawarkan dengan mata telanjang. Hal ini tidak terbatas pada alat-alat sederhana dari laboratorium ilmuwan buta.

Metafisika mencari nyata. domain adalah identifikasi dari fundamental. Dia kami berpisah dengan ilmu pengetahuan dan metode terbatas. Induksi atau pengurang bekerja dalam metafisika, dalam logika sendiri dalam mencari nyata, yang nyata benar pada saat itu.

Sedangkan asal usul alam semesta dan kehidupan, esensi dan kehadiran ini dan finalities mereka tertutup bagi ilmu pengetahuan, metafisika mengambil alih dan mencakup pengetahuan yang diberikan oleh ilmu dalam melampaui mencari nyata dalam pengetahuan yaitu, apa di balik fisika.

Jadi, jika sains tidak peduli untuk mengidentifikasi kebutuhan untuk penciptaan balik keberadaan alam semesta dan bahwa Tuhan sebagai pencipta, misalnya, metafisika menegaskan perlu seperti itu untuk yang kuat, semua perkasa, intelijen semua, semua perencanaan pencipta pengetahuan dan programmer untuk membawa tentang alam semesta.

Sementara ilmu menolak gagasan tentang Allah. Metafisika menegaskan seperti ide. Ilmu tetap kosong menyerahkan menjelaskan alam semesta, kehadirannya, asal, fungsi dan struktur sementara metafisika mengakui ini penting sebagai acuan kepada Allah.

Tidak ada pengetahuan yang lebih sempurna, melihat ke yang nyata, dari metafisika. Sementara ilmu terbatas pada masuk akal tersebut, metafisika mencapai dimengerti dan Pries ke sifat sesungguhnya dari segala sesuatu yang mengandung ilmu pengetahuan dan semua pengetahuan lainnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s