Asal Usul Islam dalam Sains Modern

Empat belas abad yang lalu, Allah menurunkan Al Qur’an sebagai panduan kepada semua umat manusia.

Pada waktu itu masyarakat Arab berada dalam keadaan lengkap, kekacauan degenerasi dan kebodohan. Mereka adalah orang-orang biadab yang menyembah berhala membuat mereka sendiri, percaya peperangan dan pertumpahan darah untuk menjadi saleh dan bahkan mampu membunuh anak-anak mereka sendiri. Mereka memiliki sedikit minat dalam hal intelektual, apalagi pandangan ilmiah ke dunia alam.

Namun, melalui Islam mereka belajar kemanusiaan dan peradaban. Tidak hanya orang-orang Arab tetapi semua masyarakat yang menerima Islam lolos dari kegelapan usia kebodohan dan diterangi oleh hikmat ilahi dari Al Qur’an. Di antara fakultas Al Qur’an dibawa ke kemanusiaan sedang berpikir ilmiah.

Paradigma Ilmiah dalam Al-Quran

Asal-usul pemikiran ilmiah adalah rasa keingintahuan. Karena orang-orang bertanya-tanya bagaimana kerja alam semesta dan alam, mereka menyelidiki dan menjadi tertarik dalam ilmu. Tapi kebanyakan orang kekurangan rasa ingin tahu ini. Bagi mereka, hal-hal yang penting bukanlah rahasia alam semesta dan alam tetapi keuntungan mereka sendiri kecil dan kenikmatan duniawi. Di komunitas di mana orang-orang yang berpikir dengan cara ini bertanggung jawab, ilmu pengetahuan tidak berkembang. Kemalasan dan aturan kebodohan.

Masyarakat Arab sebelum Al Qur’an itu dari jenis ini. Tetapi ayat-ayat Al Qur’an dipanggil mereka untuk berpikir, untuk menyelidiki dan menggunakan pikiran mereka, mungkin untuk pertama kalinya dalam hidup mereka.

Dalam salah satu ayat yang mengungkapkan pertama dari Al Qur’an, Allah menarik perhatian orang Arab kepada unta, bagian dari kehidupan sehari-hari mereka:

Apakah mereka tidak melihat unta bagaimana dia diciptakan?
Dan pada langit-bagaimana itu dibangkitkan?
Dan pada gunung-bagaimana mereka tertanam?
Dan di bumi-bagaimana ia dihamparkan?
Jadi mengingatkan mereka! Anda hanya pengingat. (Al Qur’an, 88: 17-21)

Dalam ayat lain Al-Qur’an, orang-orang diperintahkan untuk memeriksa alam dan belajar dari itu karena orang-orang dapat mengenal Allah hanya dengan meneliti ciptaan-Nya. Karena itu, di salah satu ayat Al Qur’an Muslim didefinisikan sebagai orang yang berpikir tentang penciptaan langit dan bumi:

Mereka yang mengingat Allah, berdiri, duduk dan berbaring di sisi mereka, dan memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia Mahasuci Engkau, maka peliharalah kami dari.! hukuman neraka. ” (Al Qur’an, 3: 191)

Sebuah naskah awal Al Qur’an.
Sebagai akibatnya, bagi seorang Muslim, mengambil minat dalam ilmu pengetahuan adalah bentuk yang sangat penting ibadah. Dalam banyak ayat Al Qur’an, Allah memerintahkan umat Islam untuk menyelidiki langit, bumi, makhluk hidup atau keberadaan mereka sendiri dan berpikir tentang mereka. Ketika kita melihat ayat-ayat, kita menemukan indikasi dari semua cabang utama ilmu pengetahuan dalam Al Qur’an.

Misalnya, dalam Al Qur’an, Allah mendorong ilmu astronomi:

Dia yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Anda tidak akan menemukan cacat dalam penciptaan Yang Maha Penyayang. Lihat lagi-kau melihat kesenjangan? (Al Qur’an, 67: 3)

Dalam ayat lain dari Al Qur’an, Allah mendorong penyelidikan astronomi dan komposisi bumi yang adalah ilmu geologi:

Apakah mereka tidak melihat langit di atas mereka? Bagaimana Kami telah membuat dan menghiasi itu, dan tidak ada kekurangan di dalamnya? Dan bumi-Kami telah menyebar keluar, dan mengatur padanya gunung-gunung yang kokoh, dan diproduksi di dalamnya segala macam pertumbuhan yang indah (di pasang)-Untuk diamati dan diperingati oleh setiap pemuja berpaling (kepada Allah). (Al Qur’an, 50: 6-8)

Dalam Al Qur’an, Allah juga mendorong studi botani:

Dia-lah yang menurunkan hujan dari langit dari yang Kami membawa pertumbuhan segala macam, dan dari yang Kami mendatangkan tunas hijau dan dari mereka Kami melahirkan dekat-dikemas benih, dan dari spathes dari kelompok tanggal kurma menggantung ke bawah, dan kebun anggur dan zaitun dan delima, baik yang sama dan berbeda. Lihatlah buah-buahan mereka saat mereka berbuah dan matang. Ada Tanda-tanda dalam bahwa untuk orang-orang yang beriman. (Al Qur’an, 6:99)

Dalam ayat lain dari Al Qur’an, Allah menarik perhatian zoologi:

Anda memiliki pelajaran dalam ternak … (Al Qur’an, 16:66)

Berikut ini adalah ayat Al-Quran tentang ilmu arkeologi dan antropologi:

Apakah mereka tidak bepergian di bumi dan melihat nasib akhir orang yang sebelum mereka? (Al Qur’an, 30: 9)

Dalam ayat lain dari Al Qur’an, Allah menarik perhatian pada bukti Allah dalam tubuh seseorang dan semangat:

Tentu saja ada tanda-tanda di bumi untuk orang dengan kepastian, dan pada dirimu sendiri juga. Apakah kamu tidak melihat? (Al Qur’an, 51: 20-21)

Seperti yang bisa kita lihat, Allah merekomendasikan semua ilmu bagi umat Islam dalam Al Qur’an. Karena ini pertumbuhan Islam dalam sejarah berarti pada saat yang sama pertumbuhan pengetahuan ilmiah.

Renaissance Ilmiah Timur Tengah

Cendekiawan Muslim di Baghdat, dunia
ilmiah modal waktu.
Seperti yang telah kita bahas, ketika Nabi Muhammad (PBH) mulai memberitakan Islam, orang Arab adalah komunitas bodoh, suku takhayul. Namun, berkat cahaya Al Qur’an mereka diselamatkan dari takhayul dan mulai mengikuti jalan alasan. Sebagai akibatnya, salah satu perkembangan paling mencengangkan dalam sejarah dunia terjadi dan dalam beberapa dekade Islam, yang muncul dari kota kecil Madinah tersebar dari Afrika ke Asia Tengah. Orang-orang Arab, yang sebelumnya tidak bisa memerintah satu kota di harmoni, datang untuk menjadi penguasa kerajaan dunia.

Salah satu aspek yang paling penting dari kerajaan ini adalah bahwa hal itu disediakan panggung untuk pengembangan ilmu pengetahuan yang tak tertandingi sebelumnya dalam sejarah. Pada saat Eropa hidup melalui Abad Kegelapan, dunia Islam menciptakan warisan terbesar dari pengetahuan ilmiah dilihat dalam sejarah tanggal tersebut. Ilmu-ilmu kedokteran, geometri, aljabar, astronomi dan bahkan sosiologi dikembangkan secara sistematis untuk pertama kalinya.

Great pusat pembelajaran agama juga pusat pengetahuan dan pengembangan ilmiah. pusat formal seperti mulai selama periode Abbasiyah (750-1258 M) ketika ribuan sekolah masjid didirikan. Pada abad kesepuluh Baghdad sekitar 300 sekolah. Alexandria pada abad keempat belas sudah 12.000 siswa. Itu pada abad kesepuluh bahwa konsep formal (sekolah) madrasah dikembangkan di Baghdad. The madrasah memiliki kurikulum dan penuh-waktu dan guru paruh waktu, banyak di antaranya adalah perempuan. Kaya dan miskin sama-sama mendapat pendidikan gratis. Dari sana Maktabat (perpustakaan) dikembangkan dan buku-buku asing yang diperoleh. Dua yang paling terkenal adalah Bait al-Hikmah di Baghdad (ca. 820) dan Dar al-Ilm di Kairo (ca. 998). Seperti Universitas Al-Azhar (969 M) juga didirikan jauh sebelum mereka di Eropa. Dunia Islam menciptakan universitas pertama – dan bahkan rumah sakit – di dunia.

Naskah ilmiah Islam Zaman Abad Pertengahan; studi teliti pada anatomi manusia dan zoologi.

Kenyataan ini mungkin sangat mengejutkan Barat modern, yang umumnya memiliki jenis gambar yang berbeda tentang Islam dalam pikiran mereka. Tapi gambar ini muncul dari ketidaktahuan tentang asal-usul dan sejarah peradaban Islam. Mereka yang menyingkirkan kebodohan ini – dan beberapa prasangka – mengakui sifat sejati Islam. Salah satu contoh ini adalah film dokumenter baru-baru ini oleh PBS, berjudul Islam: Empire of Faith, di mana komentator itu benar menyatakan bahwa:

Dalam penyingkapan sejarah, peradaban Islam telah menjadi salah satu prestasi kemanusiaan termegah … Untuk Barat, banyak sejarah Islam telah dikaburkan di balik tabir ketakutan dan kesalahpahaman. Namun sejarah Islam yang tersembunyi dalam-dalam dan mengejutkan terjalin dengan peradaban Barat … Hal itu mereka (Muslim) yang menjahit benih-benih Renaissance, 600 tahun sebelum kelahiran Leonardo da Vinci. Dari cara kita menyembuhkan orang sakit ke angka yang kita gunakan untuk menghitung, budaya di seluruh dunia telah dibentuk oleh peradaban Islam. 1

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Salon.com, suara terkemuka dari media Amerika liberal, penulis George Rafael menulis dalam sebuah artikel berjudul “A Apakah Untuk Arab” itu;

Dari aljabar dan kopi untuk gitar, optik dan universitas … Barat berutang kepada umat Bulan Sabit … milenium yang lalu, sedangkan Barat terselubung dalam kegelapan, Islam menikmati zaman keemasan. Pencahayaan di jalan-jalan Cordoba saat London merupakan pit biadab, toleransi beragama di Toledo sementara pogrom berkobar dari York ke Wina. Sebagai penjaga warisan klasik kita, orang-orang Arab bidan untuk kami Renaissance. Pengaruh mereka, namun mungkin tampak asing, selalu bersama kita, entah itu secangkir Joe mengepul panas atau algoritma dalam program komputer. 2

The pikiran-Open Islam

Apa yang memungkinkan umat Islam untuk menciptakan budaya ilmiah seperti maju berasal dari fakultas pemahaman Islam. Salah satunya adalah, seperti yang kita ketahui, motif untuk belajar tentang alam semesta dan alam sesuai dengan prinsip-prinsip Al-Qur’an. Satu lagi adalah keterbukaan pikiran. Kedua kebijaksanaan Al-Qur’an dan ajaran Nabi Muslim memberikan pandangan global bagi dunia, mengatasi semua hambatan budaya. Dalam Al Qur’an, Allah menyatakan:

Manusia! Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan, dan membuat Anda menjadi bangsa dan suku sehingga Anda mungkin akan saling mengenal satu sama lain … “(Al Qur’an, 49:13)

Ayat ini jelas mendorong hubungan budaya antara berbagai bangsa dan masyarakat. Dalam ayat lain dari Al Qur’an itu menyatakan bahwa “Baik Timur dan Barat milik Allah” (2:115), sehingga umat Islam harus melihat dunia dalam universalis dan visi kosmopolitan.

Hadist, atau perkataan, Nabi juga mendorong visi ini. Dalam sebuah hadis yang populer, Nabi Muslim mengatakan bahwa “hikmat adalah milik yang hilang dari umat Islam, ia mengambil dari mana pun ia menemukan”. Ini berarti bahwa umat Islam harus sangat pragmatis dan broadminded dalam beradaptasi dan menggunakan prestasi budaya dan ilmiah non-Muslim, mereka non-Muslim juga makhluk dan hamba Allah, bahkan mereka mungkin tidak mengenali begitu. The “Umat Kitab”, yaitu Kristen dan Yahudi, bahkan jauh lebih kompatibel, karena mereka percaya pada Tuhan dan tetap berpegang pada kode moral Dia mengungkapkan kepada manusia.

Dalam kebangkitan ilmu pengetahuan Islam, peran pikiran ini terbuka sangat jelas untuk melihat. John Esposito dari Universitas Georgetown, salah satu pakar Barat yang paling menonjol tentang Islam, membuat komentar berikut:

Asal-usul peradaban Islam memang upaya kolaborasi, menggabungkan pembelajaran dan kebijaksanaan banyak budaya dan bahasa. Seperti dalam administrasi pemerintahan, Kristen dan Yahudi, yang menjadi tulang punggung intelektual dan birokrasi kerajaan Persia dan Bizantium, berpartisipasi dalam proses maupun Muslim. Ini “ekumenis” usaha tampak jelas pada Khalifah al-Mamun (memerintah 813-33) Rumah Kebijaksanaan dan di pusat terjemahan dipimpin oleh Hunayn ibn sarjana terkenal Isaq, seorang Kristen Nestorian. Periode ini terjemahan dan asimilasi diikuti oleh salah satu intelektual Muslim kreativitas dan artistik. Muslim berhenti menjadi murid dan menjadi master, dalam proses menghasilkan peradaban Islam, didominasi oleh bahasa Arab dan melihat Islam hidup … Kontribusi utama dibuat di berbagai bidang: sastra dan filsafat, aljabar dan geometri, sains dan kedokteran, seni dan arsitektur … Great pusat budaya perkotaan di Cordoba, Baghdad, Kairo, Nishapur, dan Palermo muncul dan hilang cahayanya Kristen Eropa, terperosok dalam Dark Ages. 3

Menurut salah seorang sarjana Muslim besar waktu kita, Sayyed Hossein Nasr, ilmu pengetahuan Islam “ilmu pertama yang bersifat benar-benar internasional dalam sejarah manusia”. 4

Muslim lain manuskrip Abad Pertengahan menggambarkan gerak planet.

Namun Muslim tidak hanya memasukkan budaya lain, tetapi dikembangkan sendiri. Beberapa mengabaikan komentator ini dan mencoba untuk menghubungkan pengembangan ilmu pengetahuan Islam semata-mata untuk pengaruh Yunani Kuno atau Far East. Tapi sumber sesungguhnya ilmu pengetahuan Islam adalah eksperimen dan pengamatan para ilmuwan muslim. Dalam bukunya Timur Tengah, Profesor Bernard Lewis, seorang ahli tidak diragukan lagi dalam sejarah Timur Tengah, menjelaskan sebagai berikut:

Pencapaian ilmu pengetahuan Islam abad pertengahan tidak terbatas pada pelestarian pembelajaran Yunani, ataupun penggabungan dalam korpus unsur-unsur dari Timur lebih kuno dan lebih jauh. Ini warisan para ilmuwan Islam Abad Pertengahan yang diserahkan ke dunia modern sangat diperkaya oleh usaha mereka sendiri dan kontribusi. ilmu pengetahuan Yunani, secara keseluruhan lebih cenderung teoritis. Timur Tengah abad pertengahan ilmu jauh lebih praktis, dan dalam bidang-bidang seperti kedokteran, astronomi kimia, dan agronomi, warisan klasik itu diperjelas dan ditambah oleh percobaan dan pengamatan di Timur Tengah abad pertengahan. 5

Sebagaimana dicatat oleh orang Barat, budaya ilmiah maju dari dunia Islam membuka jalan bagi Renaissance Barat. ilmuwan Muslim bertindak dalam pengetahuan bahwa investigasi mereka ciptaan Tuhan adalah jalan melalui mana mereka bisa mengenal Dia. Esposito menekankan bahwa “para ilmuwan Muslim, yang sering filsuf mistik juga, dilihat alam semesta fisik dari dalam pandangan dunia Islam mereka dan konteks sebagai manifestasi dari kehadiran Allah, Sang Pencipta dan sumber dan kesatuan dan harmoni di alam.” 6 Dengan pengalihan paradigma dan akumulasi pengetahuan ke dunia Barat, kemajuan Barat dimulai.

Asal Usul theist Sains Barat

Eropa Abad Pertengahan diperintah oleh rezim dogmatis Gereja Katolik. Gereja menentang kebebasan berpikir para ilmuwan dan ditekan. Orang-orang dapat dihukum oleh Inkuisisi hanya untuk memegang keyakinan yang berbeda atau ide. buku-buku mereka dibakar dan mereka sendiri dieksekusi. Tekanan pada penelitian di Abad Pertengahan sering disebut dalam buku sejarah, tetapi beberapa situasi salah menafsirkan dan menyatakan bahwa para ilmuwan yang berbenturan dengan Gereja terhadap agama.

Kebenaran adalah kebalikan-para ilmuwan yang menentang kefanatikan gereja adalah penganut agama. Mereka tidak menentang agama, tetapi melawan klerikalisme keras dari waktu.

Misalnya, ahli astronomi terkenal Galileo, yang Gereja ingin menghukum karena ia menyatakan bahwa dunia diputar, berkata, “Saya ucapkan terima kasih yang tak terbatas kepada Tuhan karena begitu baik untuk membuat saya sendiri pengamat pertama keajaiban disembunyikan dalam ketidakjelasan untuk semua sebelumnya berabad-abad. ” 7

Para ilmuwan lain yang mendirikan ilmu pengetahuan modern semua agama.

Kepler, yang dianggap sebagai pendiri astronomi modern, mengatakan kepada mereka yang bertanya mengapa ia menyibukkan diri dengan ilmu pengetahuan, “Saya memiliki niat untuk menjadi teolog … tapi sekarang saya melihat bagaimana Tuhan, dengan usaha saya, juga dimuliakan dalam astronomi , untuk ‘langit menyatakan kemuliaan Allah “. 8

Adapun Newton, salah satu ilmuwan terbesar dalam sejarah, ia menjelaskan alasan yang mendasari semangatnya untuk usaha ilmiah dengan mengatakan:

“… Dia (Allah) adalah kekal dan tak terbatas, mahakuasa dan maha tahu, yaitu, durasi nya mencapai dari keabadian ke keabadian; kehadiran-Nya dari tak terhingga sampai tak terhingga, ia mengatur segala sesuatu, dan tahu segala sesuatu yang sedang atau dapat dilakukan … Kita tahu dia hanya oleh terciptalah yang paling bijaksana dan yang sangat baik dari hal-hal yang … [W] e memuja dan memuja dia sebagai hamba-hambanya … “9.

Jenius besar Pascal, bapak matematika modern, mengatakan bahwa: “Tapi dengan iman kita tahu (Allah) keberadaan-Nya, dalam kemuliaan kita akan tahu sifat-Nya.” 10

Banyak pendiri ilmu pengetahuan Barat modern juga beriman kuat. Sebagai contoh:

“Von Helmont, salah satu tokoh terkemuka dalam kimia modern dan penemu termometer, menyatakan bahwa ilmu pengetahuan adalah bagian dari iman.

“George Cuvier, pendiri paleontologi modern, yang dianggap fosil sebagai surviving bukti Penciptaan dan mengajarkan bahwa makhluk hidup telah diciptakan oleh Allah.

“Carl Linnaeus, yang pertama kali sistematis klasifikasi ilmiah, meyakini Penciptaan dan menyatakan bahwa tatanan alam adalah bukti signifikan keberadaan Allah.

“Gregor Mendel, pendiri genetika, dan juga biarawan, meyakini Penciptaan dan menentang teori evolusi pada masanya, seperti Darwinisme dan Lamarckisme.

“Louis Pasteur, nama terbesar dalam sejarah mikrobiologi, membuktikan bahwa kehidupan tidak dapat dibuat dalam hal inert dan mengajarkan bahwa hidup adalah keajaiban Allah.

“Orang Jerman terkenal fisikawan Max Planck mengatakan bahwa Pencipta alam semesta adalah Allah dan menekankan iman itu adalah kualitas penting dari para ilmuwan.

“Albert Einstein, yang dianggap sebagai ilmuwan terpenting abad kedua puluh, percaya bahwa ilmu tidak bisa bertuhan dan berkata,” ilmu tanpa agama adalah lumpuh. “
Sejumlah besar ilmuwan lain yang dipandu kemajuan ilmu pengetahuan modern adalah orang-orang beragama yang percaya pada Tuhan. Ilmu pengetahuan para ilmuwan ini disajikan dengan tujuan menemukan alam semesta yang telah diciptakan Allah – sebuah paradigma yang pertama kali dikembangkan dan diimplementasikan di dunia Islam dan kemudian dimasukkan ke dalam Barat. Semua ilmuwan teis memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi dan diselidiki dalam kesadaran Tuhan – sebagai Allah tetapkan dalam Al-Qur’an dan Alkitab. Kelahiran ilmu pengetahuan dan perkembangannya adalah hasil dari kesadaran ini.
Selama abad kesembilan belas, bagaimanapun, kesadaran ini diganti dengan kesalahpahaman yang disebut materialisme.

Kebangkitan dan Kejatuhan Deviasi materialis

Abad kesembilan belas adalah periode yang menyaksikan kesalahan terbesar dalam sejarah manusia. Kesalahan ini dimulai dengan pengenaan terhadap pemikiran Eropa filsafat materialis, mengajar Yunani kuno.

Kesalahan terbesar dari periode ini adalah teori evolusi Darwin. Sebelum kelahiran Darwinisme, biologi diterima sebagai cabang ilmu pengetahuan yang memberikan bukti keberadaan Allah. Dalam bukunya Natural Theology, penulis terkenal William Paley menyatakan bahwa, sejauh bahwa setiap jam membuktikan keberadaan pembuat jam sebuah, desain alam membuktikan keberadaan Tuhan.

Namun, Darwin menolak kebenaran ini dalam teori evolusi. Dengan mendistorsi kebenaran agar sesuai dengan filsafat materialis, ia menyatakan bahwa semua makhluk hidup adalah hasil dari penyebab alami buta. Dengan cara ini ia menciptakan antagonisme buatan antara agama dan sains.

Dalam buku mereka The Messianic Legacy, Inggris penulis Michael Baigent, Richard Leigh, dan Henry Lincoln telah mengatakan ini pada subjek:

Untuk Isaac Newton, yang satu setengah abad sebelum Darwin, ilmu itu tidak terpisah dari agama, tetapi, sebaliknya, satu aspek dari agama, dan akhirnya tunduk kepada itu. … Tapi ilmu masa Darwin menjadi tepat bahwa, menceraikan diri dari konteks yang sebelumnya ada dan menetapkan diri sebagai pesaing mutlak, alternatif repositori makna. Akibatnya, agama dan sains tidak lagi bekerja di konser, melainkan berdiri bertentangan satu sama lain, dan umat manusia semakin dipaksa untuk memilih di antara mereka. 11

Tidak hanya biologi, tetapi juga cabang ilmu seperti psikologi dan sosiologi yang dipelintir sesuai dengan filsafat materialis. Astronomi terdistorsi sesuai dengan dogma materialis Yunani kuno pagan, sebuah iman metafisik dalam sebuah “kosmos abadi” datang untuk menjadi norma. Tujuan baru ilmu pengetahuan adalah untuk mengkonfirmasi filsafat materialis.

Ide-ide ini tidak benar telah menyeret dunia ilmiah ke dalam jalan buntu selama 150 tahun terakhir. Puluhan ribu ilmuwan dari cabang yang berbeda bekerja di harapan mampu membuktikan Darwinisme atau teori-teori materialis lainnya.

Tapi mereka kecewa.

Bukti ilmiah menunjukkan kebalikan dari kesimpulan mereka ingin mencapai. Artinya, hal itu dikonfirmasi kebenaran Penciptaan. Hari ini dunia ilmu pengetahuan adalah heran dengan kebenaran ini. Ketika alam diteliti itu muncul bahwa ada rencana kompleks dan desain dalam setiap detail dan hal ini telah dipotong dasar-dasar filsafat materialis.

Misalnya, struktur luar biasa para ilmuwan DNA menunjukkan bahwa itu bukan hasil dari kebetulan buta atau hukum alam. DNA dalam sebuah sel manusia tunggal berisi informasi yang cukup untuk mengisi ensiklopedia 900-volume keseluruhan. Gene Myers, seorang ilmuwan dari Celera Perusahaan yang mengelola Human Genome Project, mengatakan ini:

Yang benar-benar mengejutkan saya adalah arsitektur kehidupan … Sistem ini sangat kompleks. Ini seperti ia dirancang … Ada kecerdasan besar di sana. 12

heran ini mempengaruhi seluruh dunia ilmiah. Para ilmuwan melihat dengan kejutan ketidakabsahan filsafat materialis dan Darwinisme yang mereka diajarkan sebagai kebenaran, dan beberapa dari mereka yang menyatakan ini secara terbuka. Dalam bukunya Darwin’s Black Box, ahli biokimia Michael Behe, salah satu pengkritik terkemuka Darwinisme, menggambarkan situasi dunia ilmiah sebagai berikut:

Selama empat dekade terakhir biokimia modern telah menyingkap rahasia sel. kemajuan telah keras dimenangkan. Hal ini dibutuhkan puluhan ribu orang mendedikasikan bagian-bagian yang lebih baik dari hidup mereka untuk pekerjaan laboratorium yang membosankan …

Hasil upaya tersebut kumulatif untuk menyelidiki sel-menyelidiki kehidupan di tingkat molekuler adalah keras, menangis jelas, menusuk dari “desain!” Hasilnya sangat jelas dan begitu signifikan yang harus digolongkan sebagai salah satu prestasi terbesar dalam sejarah ilmu pengetahuan …

Tapi, tidak ada botol telah membuka sumbat, tidak ada tangan bertepuk tangan. Mengapa masyarakat ilmiah tidak menyambut penemuan yang mengejutkan rakus nya? dilema adalah bahwa ketika satu sisi [isu] diberi label desain cerdas, sisi lain harus diberi label Tuhan. 13

Situasi yang sama ada dalam astronomi. Astronomi dari abad kedua puluh telah menghancurkan teori-teori materialis dari sembilan belas. Pertama dengan teori Big Bang, terungkap bahwa alam semesta memiliki awal, saat Penciptaan. Sejak saat itu telah menyadari bahwa di alam semesta ada keseimbangan luar biasa peka yang melindungi kehidupan manusia – sebuah konsep yang dikenal sebagai prinsip antropis.

Untuk alasan ini, dalam dunia fisika dan astronomi ateisme dalam penurunan yang sangat cepat. Sebagai fisikawan Amerika Robert Griffiths dengan bercanda mengatakan: “Jika kami memerlukan seorang atheis untuk berdebat, saya pergi ke departemen filsafat Departemen fisika tidak banyak digunakan..” 14

Singkatnya, di zaman kita dan filsafat materialis usia runtuh. Sains adalah menemukan kembali fakta yang sangat penting tertentu yang ditolak oleh filsafat materialis dan dengan cara ini konsep baru ilmu pengetahuan sedang lahir. The “Intelligent Design” teori, yang telah pada kenaikan sukses di Amerika Serikat selama 10 tahun terakhir, merupakan bagian utama konsep ilmiah baru. Mereka yang menerima teori ini menekankan bahwa Darwinisme adalah kesalahan terbesar dalam sejarah ilmu pengetahuan dan bahwa ada perancangan cerdas di alam yang memberikan bukti Penciptaan.

Kesimpulan

Allah menciptakan seluruh alam semesta, dan seluruh ciptaan kemanusiaan menunjukkan tanda-tanda Allah. Sains adalah metode menyelidiki apa yang telah diciptakan, sehingga konflik antara agama dan ilmu – asalkan agama dipandu hanya oleh wahyu Ilahi – adalah keluar dari pertanyaan.

Sebaliknya, sejarah menunjukkan bahwa teisme telah menjadi motif utama dan paradigma untuk kemajuan ilmiah. Kedua prestasi ilmiah terbesar dalam sejarah dunia – usaha ilmiah Islam Zaman Abad Pertengahan dan lompatan ilmiah Kristen era modern – berasal dari iman dalam Tuhan. Selain itu, yang terakhir meminjam banyak pengetahuan, metode dan visi dari mantan. Kebijaksanaan Al-Qur’an pertama tercerahkan dunia Islam dan kemudian menjelaskan bahkan ke Eropa non-Muslim. Jika ada sesuatu yang salah di dunia Islam, hal ini karena umat Islam berpaling dari ketulusan, kearifan, dan keterbukaan pikiran Allah mengajarkan dalam Al Qur’an.

Paradigma materialis adalah penyimpangan dari pola ini. Hal ini muncul pada abad ke-19, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-20 dan berada di ambang hari ini runtuh. Tidak peduli seberapa sombong dan tampaknya percaya diri pendukung perusahaan, dogma materialis dan pilar utama, Darwinisme, pasti akan binasa dalam beberapa dekade mendatang.

(1) Jonathan Grupper (series writer), Islam: Empire of Faith, A Documentary by Gardner Films, in association with PBS, 2001
(2) George Rafael “A is for Arabs”, http://www.Salon.com, Jan. 8, 2002; http://www.salon.com/books/feature/2002/01/08/alphabet/
(3) John L. Esposito, Islam: The Straight Path, Oxford University Press, 1991, s. 52-53
(4) Quoted in Weiss and Green, p. 187
(5) Bernard Lewis, The Middle East, 1998, p. 266
(6) John L. Esposito, Islam: The Straight Path, s. 54
(7) Galileo Galilei, quoted in: Mike Wilson, “The Foolishness of the Cross,” Focus Magazine)
(8) Johannes Kepler, quoted in: J.H. Tiner, Johannes Kepler-Giant of Faith and Science (Milford, Michigan: Mott Media, 1977), p. 197
(9) Sir Isaac Newton, Mathematical Principles of Natural Philosophy, Translated by Andrew Motte, Revised by Florian Cajore, Great Books of the Western World 34, Robert Maynard Hutchins, Editor in chief, William Benton, Chicago, 1952:273-74
(10) Blaise Pascal, Pensees, No. 233
(11) Michael Baigent, Richard Leigh, Henry Lincoln, The Messianic Legacy, Gorgi Books, London: 1991, p.177-178
(12) San Francisco Chronicle, 19 February, 2001
(13) Michael J.Behe, Darwin’s Black Box, New York: Free Press, 1996, p.231-232
(14) Hugh Ross, The Creator and the Cosmos, p. 123

Tulisan dibuat oleh Harun Yahya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s